Panglima TNI Tinjau Sumur Minyak Illegal Di Wonocolo Bojonegoro

      Bojonegoro (13/03 ).    Jum’at 13 Maret 2015 sekitar pukul 10.00 wib, Panglima TNI Jendral Muldoko didampingi Direktur Pertamina dan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Eko Wiratmoko, melakukan peninjauan sumur tua kilang minyak di Wonocolo Kabupaten Bojonegoro, dimana sumur tua kilang minyak tersebut adalah salah satu sumur pengeboran yang dikelola oleh pihak lain non Pertamina, dan hal itu dirasakan mengganggu dan merugikan pihak pemerintah dan masyarakat, karena ketidak jelasan managemen pengelolaannya.

         Diperoleh keterangan bahwa, kedatangan Panglima TNI ke Wonocolo  atas rekomendasi Pertamina, dimana di wilayah pengeboran minyak Bojonegoro saat ini banyak terjadi kegiatan eksploitasi tambang minyak secara illegal,  yang sangat merugikan pemerintah baik daerah maupun pusat juga masyarakat.     Banyak investor yang tidak jelas keberadaannya, yang datang dan langsung melakukan berbagai perjanjian tertentu dengan masyarakat, kemudian menggunakan alat pengeboran yang tanpa didampingi oleh Inspektur pengeboran, dan hal – hal seperti itulah yang sangat membahayakan baik lingkungan, maupun masyarakat sendiri, disamping ketidak jelasan bagaimana kontribusi mereka dalam mendongkrak PAD Kabupaten Bojonegoro dalam bentuk pajak.

           Ketika ditanya oleh wartawan tentang keberadaan orang asing di Bojonegoro yang menggunakan nama sebagai investor, Panglima TNI menjelaskan bahwa ada aturan main bagi mereka untuk bisa datang dan terlibat dalam eksploitasi tambang minyak, dengan melihat dokumen mereka dan untuk apa mereka datang kesini, dan sebagai apa mereka datang kesini.  Jika mereka datang sebagai investor, maka mereka harus ikuti aturan main yang berlaku, untuk itulah kita perlu melakukan penertiban dan diharapkan dalam waktu cepat penertiban dapat kita lakukan, ditegaskan oleh Panglima TNI bahwa bila sudah ada kejelasan tentang oknum – oknum yang terlibat dalam masalah ini, maka langsung kita sikat dan waktu satu bulan untuk pelaksanaan penertiban ini adalah waktu yang terlalu lama.

            Sementara dari perwakilan anggota DPRD Kabupaten Bojonegoro, mengatakan bahwa pihaknya sangat mendukung langkah – langkah penertiban yang dilakukan oleh Panglima TNI dalam menangani permasalahan Eksploitasi minyak illegal,  khususnya di wilayah Bojonegoro dan langkah – langkah yang dilakukan oleh Panglima TNI adalah dalam rangka menyelamatkan asset – asset Negara, termasuk yang ada di seluruh wilayah Indonesia, sehingga dengan langkah – langkah itu maka kegiatan pembodohan terhadap masyarakat dapat dihentikan.

            Hadir dalam kegiatan tersebut mendampingi Panglima TNI selain Pangdam V/Brawijaya adalah beberapa pejabat teras dari Pertamina Bojonegoro dan Dandim 0813/Bojonegoro Letkol Arh Sjahrir Rijadi. ( Penrem 082/CPYJ )

Subscribe

Terima Kasih Telah Bersinergi Bersama Kami, Ikuti Berita Kodim 0813 Bojonegoro Dengan Follow Artikel dari Web Ini.

No Responses

Tinggalkan Balasan